Kamis, 19 Juli 2012

PERBEDAAN KATA MAJEMUK DENGAN FRASE

PENDAHULUAN
Dalam kajian morfologi bahasa Indonesia, tentu yang kita bicarakan tidak akan lepas dari kata majemuk dan juga frase. Selain itu dalam lingustik juga mengenalkan kita pada terjadinya kata majemuk, ciri-ciri, serta bentuk perulangan pada kata majemuk.
Dalam bahasa Indonesia pembentukan kata majemuk sering disebut sebagai proses komposisi. Komposisi membentuk makna baru dari persatuan dua kata, sedangkan frase hanya memiliki satu fungsi dalam deretan kata-kata.
Produktifitas proses komposisi dalam bahasa Indonesia sering menimbulkan berbagai masalah dan pendapat karena komposisi itu memiliki jenis dan makna yang berbeda-beda. Masalah-masalah itu antara lain, masalah kata majemuk, aneksi, dan frase.
Kata majemuk didalam bahasa Indonesia memang memiliki banyak tentang konsepnya yang masih simpang siur. Para ahli tata bahasa tradisional berpendapat bahwa kata majemuk adalah sebuah kata yang memiliki makna baru yang tidak merupakan gabungan makna unsur-unsurnya.
Linguis kelompok lain, ada juga yang menyatakan sebuah komposisi adalah kata majemuk kalau identitas leksikal komposisi itu sudah berubah dari identitas leksikal unsur-unsurnya. Umpamanya, bentuk lalu lintas mempunyai unsur lalu yang berkategori verba dan unsur lintas yang juga berkategori verba. Namun, komposisi lalu lintas itu tidak berkategori verba, melainkan berkategori nomina, seperti dalam kalimat lalu lintas di Jakarta sekarang sangat padat.


PEMBAHASAN
Pengertian Kata Majemuk
Arti kata majemuk menurut Abdul Chaer dalam bukunya linguistik umum tahun 2004 adalah penggabungan morfem dasar dengan morfem dasar baik yang bebas maupun yang terikat, sehingga terbentuk sebuah konstruksi yang memiliki identitas leksikal yang berbeda atau baru. Komposisi terdapat dalam banyak bahasa. Misalnya, lalu lintas, rumah sakit,dan meja hijau dalam bahasa Indonesia; bluebird, greenhouse, dan blackboard dalam bahasa Inggris.
Kata majemuk berasal dari penggabungan unsur-unsur yang menjadi satu dan membentuk makna yang baru. Pada tata bahasa structural menyatakan suatu komposisi disebut sebagai kata majemuk apabila diantara unsur-unsur pembentuknya tidak dapat disisipkan apa-apa tanpa merusak komposisi tersebut.
Ciri-ciri Kata Majemuk
a. Gabungan itu membentuk satu arti yang baru.
b. Gabungan itu dalam hubungannya ke luar membentuk satu pusat, yang menarik keterangan atas kesatuan itu, bukan atas bagian-bagiannya.
c. Biasanya terdiri dari kata-kata dasar.
d. Frekuensi pemakaiannya tinggi.
e. Terutama kata-kata majemuk yang bersifat endosentris, terbentuk menurut hukum DM (Diterangkan mendahului Menerangkan).
Bentuk Ulang Kata Majemuk
Pada dasarnya karena kata-kata majemuk membentuk suatu kesatuan maka bentuk-ulangnya harus secara penuh yaitu diulang keseluruhannya. Contoh: rumah sakit-rumah sakit, saputangan-saputangan.
Tetapi seringkali kita menjumpai hal-hal yang sebaliknya yaitu perulangan yang dilakukan bukan atas keseluruhannya melainkan hanya sebagian saja. Contoh: rumah-rumah sakit, sapu-sapu tangan.
Dalam pemakaian bahasa sehari-hari ada kecenderungan untuk mengadakan penghematan dalam pemakaian bahasa, dasar ekonomis. Dasar ekonomis ini hanya dapat digunakan bila gerak yang berlawanan itu tidak membawa perbedaan paham. Dalam hubungan ini agaknya dapat dijelaskan oleh kata ulang dwipurwa dalam bahasa Indonesia, yakni mula-mula orang mengulang seluruhnya, tetapi karena prinsip ekonomis tadi, akhirnya hanya sebagian saja dari lingga yang diulang.
Pengertian Frase
Menurut Abdul Chaer frase didefinisikan sebagai satuan gramatikal yang berupa gabungan kata yang bersifat nonpredikatif, atau lazim juga disebut sebagai gabungan kata yang mengisi salah satu fungsi sintaksis di dalam kalimat. Pembentuk frasa itu harus berupa morfem bebas, bukan merupakan morfem terikat. Jadi, konstruksi belum makan dan tanah tinggi adalah frasa; sedangkan konstruksi tata boga dan interlokal bukan frasa, karena boga dan inter adalah morfem terikat. Dari definisi itu juga terlihat bahwa frasa adalah konstruksi nonpredikat. Contoh frase antara lain: kamar tidur, seorang mahasiswa, rumah makan,
Ciri-ciri Frase
1. Frase tidak melebihi batas fungsi
2. Frase menunjukkan identitas makna sebenarnya.

Perbedaan Kata Majemuk dengan Frase
Perbedaan antara kata majemuk dengan frase saya tunjukkan melalui tabel berikut:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

It's me

Foto Saya
Solo, Indonesia
Tuhan tahu ku cinta kau :P